>

Cerita Seks Bergambar Para Ustadzah Pemuas Birahi 5

Bokep abg april Dukun dan pasien pacar sange bikin nafsu .colmek mulus bangunin tidur dikasih kontol Anak smp ml di hutan video live pamer tete Cewek abg main d

Bokep abg april Dukun dan pasien pacar sange bikin nafsu .colmek mulus bangunin tidur dikasih kontol Anak smp ml di hutan video live pamer tete Cewek abg main dildo minta sepong istri teman ,Bokep ml di meja makan crot didalam Menjerit keenakan nonton bokep asia sewa psk mahal dibawa ke hotel Ngentot anak abg sedap malam berdua dengan janda tak beranak .Nikmatnya ngentot tante girang yang dapat berondong baru Sewa bispak bokep indo ngemutin kontol pacar sampe crot 2x Smp pacaran nonton bokep indo viral selebgram open vcs cerita ngentot janda tua cerita ngentot mertua.

cerita porno
cerita memek

bokep semi full
Cerita Ngentot Gairah Seks Istri Teman Lamaku Yang Menggoda


bokep asia
cerita dewasa wanita berjilbab



RAHASIA SI BONTOT

pagi hari minggu yang indah di asrama MMI dengan lendir lendir yang mulai bercucuran, suasana yang sejuk sangat menyegarkan, pak ahmad seperti biasa menikmati kopinya di teras rumah dengan membaca koran politik kesukaannya, ustadzah neneng yang masih tergeletak lemas dikasurnya karena semalam dia baru saja merasakan kenikmatan yang sesungguhnya sekaligus kehilangan keperawanannya, shomad yang sedang beristirahat di kamar asrama, karena seperti biasa dimalam hari dia pulang terlalu malam hingga tidak enak untuk mengetuk pintu rumah, ustadzah indah yang sudah memiliki rumah sendiri sedang membersihkan rumahnya karena memang hari minggu tidak ada jadwal untuk dirinya mengajar diasrama,

pak ahmad yang biasa dipagi hari sebelumnya selalu menggenjot ustadzah indah hari ini pak ahmad hanya bersantai di teras karena tidak bisa dipungkiri umurnya sudah banyak dan staminanya tidak seperti dulu lagi, pak ahmad butuh istirahat, karena rumahnya terasa sepi pak ahmad mulai mencari kemana neneng yang biasanya dipagi hari sudah rajin membersihkan rumah dan menyiapkannya sarapan namun kali ini neneng tidak terlihat sama sekali, pak ahmad lalu masuk kerumah dan mencari neneng

pak ahmad : “Bontoooott !!! masih tidur ??!! udah siang !!”

neneng yang tiba tiba mendengar suara pak ahmad berteriak sontak terbangun dari tidurnya dan melihat kejendela matahari yang sudah terbit

ustadzah neneng : “iyah pak aku kesianagan”

pak ahmad : “tumben yaudah cepet bangun udah siang”

ustadzah neneng : “iya bapak udah sarapan ?”(sambil keluar kamar)

neneng saat itu yang hanya memakai piyama berwarna pink yang lembut dan berbahan tipis tanpa jilbab samar samar terlihat pakaian dalamnya yang menerawang dari kain tipis piyama dan rambut pnjang sebahu yang terurai membuat pak ahmad kaget

pak ahmad : “eh ehmm belum, bontot udah gede ya hehe”

ustadzah neneng : “ih bapak apa sih, mau sarapan apa aku beli ajah ya”

pak ahmad : ”enggak ah bapak mau dimasakin nasi goreng aja”

ustadzah neneng : ”nanti lama bikinnya nanti bapak kelaperan”

pak ahmad : “enggak papa mau liat kamu masak hehe”

ustadzah neneng : “ih yaudah aku masak dulu ya”

pak ahmad lalu keluar lagi ke teras dan membawa kopinya untuk pindah menikmati kopinya dimeja makan yang posisinya dekat dapur sehingga pak ahmad bisa menikmati pemandangan neneng yang sedang memasaknasi goreng, neneng lalu mulai menyiapkan semua bahan untuk membuat nasi goreng, setiap gerakan tubuh neneng tidak pernah lepas dari pandangan mata pak ahmad mulai dari berjongkok menungging beridiri mengaduk nasi hingga membuat gunung kembarnya bergoyang dan dari cahaya lamu membuat samar2 BH dan CD neneng sedikit terlihat bentuknya menyeplak di piamanya, hal itu membuat kontol pak ahmad tiba tiba bangun setaminanya seakan terisi penuh kembali tonjolan disarungnya mulai membumbung tinggi batangnya mulai mengeras hanya dengan melihat pemandangan itu, pak ahmad yang merasa sakit karena kontolnya terjepit CDnya melepasakan CDnya sehingga tonjolan itu terlihat semakin jelas sehingga sarungnya terlihat sepeti tenda anak pramuka, setelah beberapa lama nenengpun selesai memasak nasi goreng untuk mereka berdua sarapan

ustadzah neneng : “ini pak udah jadi”

pak ahmad : “eh iya hehe”

neneng menyiapkan 2 piring yang sudah terisi nasi goreng di meja makan dan langsung duduk di depan pak ahmad yang tidak neneng ketahui dibawah meja itu sudah ada kontol yang ingin memberontak keluar dari sarung

ustadzah neneng : “ayo makan pak aku laper”

pak ahmad : “eh bontot jangan lupa doa dulu”

ustadzah neneng : ”eh iya pak hehe”

pak ahmad sudah tidak konsen menikmati rasa nasi goreng buatan neneng konsentrasinya terganggu dengan kontol yang terus mengeras di bawah meja, dan pemandangan didepannya neneng yang setiap kali ingin memakan nasi disendoknya selalu memajukan dadanya sehingga sedikit tergencet meja makan dan mulutnya yang menganga membuat pak ahmad berfikiran liar ingin sekali dia memasukan kontolnya yang keras ke mulut neneng yang berbibir tipis dan sedang menganga itu

ustadzah neneng : “eh pak kok enggak dilanjutin makannya enggak enak ya masakan aku”

pak ahmad : “eh enggak, cuma perut bapak tiba2 sakit”

ustadzah neneng : “atau magh gara2 telat makan ? aku ambilin obat dulu dulu ya pak”

karena khawatir neneng langsung berlari ke kamar untuk mengambil obat magh dan minyak telon, pak ahmad yang ikut kaget melihat neneng berlari hanya bisa duduk diam menyembunyikan tonjolan disarungnya, tidak berapa lama neneng kembali dengan membawa obat dan minyak telon

ustadzah neneng : “sinih pak aku olesin minyak telon dulu perutnya biar anget, terus minum obat”

namun ketika neneng berdiri di samping pak ahmad tonjolan itu tidak bisa ditutupi lagi neneng melihat jelas kontol pak ahmad sudah mengacung keras dibalik sarungnya, pak ahmad yang pura pura tidak terjadi apa apa mulai mengangkat kaosnya keatas hingga perut sisa sisa perut kekarnya masih sedikit terlihat dibalik kulit perutnya yang mulai kendor, karena pak ahmad sudah mengangkat kaosnya dan dia sendiri yang menawarkan untuk mengoleskan minyak telon neneng dengan salah tingkah mulai meneteskan minyak telon di telapak tangannya dan mulai berjongkok disamping pak ahmad dan mengarahkan tangannya menuju perut pak ahmad, tangan neneng mulai mengusap usap perut pak ahmad neneng sengaja membuang mukanya agar tidak melihat tonjolan disarung pak ahmad

pak ahmad : “bontot. . . .”

ustadzah neneng : “eee iyah pak”

pak ahmad : “bontot tau kan bapak cinta banget sama ibu, sampe sekarag bapak enggak menikah lagi”

ustadzah neneng : “iya pak aku tau bapak setia hehe, aku juga enggak mau punya ibu tiri”

pak ahmad : “tapi bapak tersiksa setelah ibu kamu meninggal”

ustadzah neneng : “kenapa pak ? bapak sakit ?” (menatap wajah pak ahmad)

pak ahmad : “bukan, tapi coba lihat ini bapa harus menahan ini bertahun tahun“ (menggenggam kontolnya dari balik sarung)

ustadzah neneng : “ih bapak . . . . .” (membuang muka namun sedikit melirik ke arah tonjolan sarung)

pak ahmad : “bontot mau bantu bapak enggak ?”

ustadzah neneng : “bantu apa pak” (menundukan wajahnya)

pak ahmad tiba tiba berdiri dan mengangkat sarungnya sampai keperut dan duduk kembali sehingga kontolnya yang coklat gelap gendut dan dikelilingi urat yang menonjol terekspos dengan jelas tanpa terhalang apapun, neneng yang melihat hal itu hanya bisa melongo kembali melihat batang kontol laki laki, kali ini kontol yang dia lihat sangat berbeda dengan kontol reyhan kontol pak ahmad lebih gelap kekar dan besar

pak ahmad : “yang sakit yang bagian sini bontot oles minyak telonnya disini aja” (menggoyang goyangkan pinggulnya sehingga kontolnya ikut bergoyang)

ustadzah neneng : “emmm” (diam menunduk ke bawah)

pak ahmad : “bontot enggak kasian sama bapak ? bapak udah nahan ini bertahun tahun buat setia sama ibu”

pak ahmad mulai melancarkan alibinya soal istrinya seperti saat dia merayu indah agar mau malayaninya, neneng yang saat itu merasa bimbang dia merasa kasihan kepada bapaknya sekaligus takut melihat kontol sebesar itu kontol milik reyhan saja sudah membuatnya kelojotan apalagi kontol pak ahmad yang ukurannya 2x lipat dengan warna yang lebih gelap dan bulu2 jembut yang lebat semakin membuatnya ngeri, ditambah dia takut apabila bapaknya ingin menikah lagi

pak ahmad : “bontot. . . .”

ustadzah neneng : “ehh iya pak” (dengan reflek telapak tangan neneng mulai diarahkan ke batang kontol pak ahmad)

pak ahmad : “kocokin ya bontot bapak udah sakit enggak tahan”

nenengpun mulai menyentuh batang kontol pak ahmad tangannya sempat ditarik kembali saat bersentuhan dengan kontol pak ahmad karena terasa panas hangat, dengan pelan tangan neneng yang sudah dilumuri minyak telon mencoba menggenggam kontol pak ahmad namun telapak tangannya saja tidak bisa menggenggam keseluruhan batang kontol pak ahmad urat uratnya yang menonjol mulai terasa di telapak tangan neneng

pak ahmad : “ehmmmmm enak bontot kocokin naik turunin tangannya. . .”

neneng hanya bisa menuruti arahan pak ahmad neneng mulai menaik turunkan telapak tangannya dengan bantuan minyak telon kontol pak ahmad teras licin dan lebih hangat kepala kontolnyna yang coklat muda mulai sedikit memerah akibat kocokan neneng

pak ahmad : “achhhhhhh enak bontot terus pake dua tangan”

neneng yang memang tangannya tidak mampu menggenggam semua batang kontol pak ahmad belum mampu membuat pak ahamd puas karena masih ada bagian batang kontolnya yang belum tersentuh tangan putih lembut neneng, neneng yang hanya bisa pasrah dan merasa sudah terlanjur ikut saja apa yang diarahkan oleh bapaknya itu, neneng mulai melumuri telapak tangannya yang sebelah lagi dengan minyak telon, pak ahmda yang sudah tidak sabar mulai menggeser kursinya hingga kini neneng berada ditengah selangakangan pak ahmad dan mukanya menghadap kontol yang sedang berdiri tegak dengan dua bola yang menggantung keras dibawahnya

pak ahmad : “cepet dong bontot udah enggak tahan bapak”

nenengpun kembali mengenggam batang kontol pak ahmad namun kini dengan kedua tangannya, sehingga membuat pak ahmad kembali menikmati sensasi baru, karena terlalu licin neneng mengocok dari kepala kontol pak ahmad sampai menghantam selangkangan pak ahmad yang dipenuhi bulu “plok plok plok plok” karena semakin licin semakin cepat kocokan dari neneng sehingga membuat pak ahmad kelojotan, neneng kini sudah mulai tidak membuang mukanya neneng fokus melihat batang kontol pak ahmad entah kenapa dia merasa kagum dan gemas karena ukurannya sehingga membuat neneng berusaha untuk lebih cepat mengocoknya, dan tanpa disadari lendir2 mulai membasahi memeknya, pak ahmad yang merasa pertahanannya akan jebol mulai menghentikan neneng


ngewe memek
colmek basah

pak ahmad : “ehmmm sebentar bontot ahhh. . . .” (menghentikan kocokan neneng)

pak ahmad mulai mengatur nafasnya dia tidak mau menyelesaikan kegiatan ini dengan cepat setelah dia berhasil mendapatkan indah, kini seolah pak ahmad mendapatkan mainan baru kembali dirinya seolah sedang berpoligami

pak ahmad : “bontot coba beridiri”

ustadzah neneng : “kenapa sih pak ?” (sambil menuruti perintah pak ahmad)

nenengpun menurut dan berdiri di apitan selangkangan pak ahmad bodynya yang semok tidak kalah dengan indah bahkan lebih kencang karena belum menikah, gunung kembarnya yang ikut bergoyang dibalik kain tipis piama saat neneng berdiri, dan selangkangannya yang mulai sedikit terlihat basah membuat pak ahmad seemakin bernafsu

pak ahmad : “bontot bener2 udah gede ya, ini buktinya” (meremas toket sebelah kanan neneng)

ustadzah neneng : “achhh ihh bapak geli tau haha”

pak ahmad : “abis gemsin ini jugak” (menepuk pantat neneng)

ustadzah neneng : “ih bapak mah” pak ahmad : “sini pangku sama bapak dulu kan kamu paling suka dipangku”

ustadzah neneng : “aku kan udah gede pak malu ah”

pak ahmad : “malu sama siapa enggak ada orang, kakak kamu jugak keluar semua, cepet sini bapak kangen mangku kamu” (sambil menepuk pahanya)

entah kenapa neneng menurUt saja dengan permintaan bapaknya itu dia mulai mencoba duduk dipangkuan bapaknya setelah mencoba beberapa posisi pangkuan dan tidak terasa nyaman karena kontol pak ahmad yang sedanga mengacung keatas ahirnya mereka memutuskan untuk memangku dengan cara neneng menghadap pak ahmad dan menjepit badan pak ahmad dengan selangkangannya, posisi itu membuat kontol pak ahmad terjepit antara memek neneng dan perutnya sehingga membuat pak ahmad terasa nyaman meskipun harus menahan bobot tubuh neneng yang sedikit berat kareana kemontokanya, dengan posisi itu juga toket neneng kini membusung didepan diwajah pak ahmad

ustadzah neneng : “aku berat ya pak ?”

pak ahmad: “iya nih bontot udah gede jadi agak berat hehe”

ustadzah neneng : “aku gendut dong”

pak ahmad : “bukan gendut tapi montok, apalagi ini nih ehmmmmmmmm” (membenamkan wajahnya di gunung kembar neneng) ustadzah neneng : “ahhh geli hahah bapak ih haha” (menggelinjang ke kanan dan ke kiri)

pak ahmad : “hahh hahh bapak sampe engak bisa naffas hehe, buka dong bapak mau liat aslinya segede apa penasaran”

karena sudah terbawa suasana nenengpun menuruti saja apa kemauan bapaknya memeknya yang semakin basah karena tegessek gesek oleh kontol pak ahmad membuatnya semakin liar, nenengpun satu persatu membuka kancing baju piyama dan BHnya dan “Blup” tersembulah 2 daging kenyal yang sangat menggoda dengan warana putih dan putingnya yang sudah tegang memerah, kini neneng hanya menggunakan celana piyamanya yang sudah basah lengket disektiar selangkangannya di pangkuan pak ahmad

pak ahmad : “WOWWW bontot indah banget bentuknya gede kencang”

ustadzah neneng : “ih bapak malu” (mengangkat wajah pak ahmad menatap wajahnya, agar tidak terus melihat toketnya)

pak ahmad : “boleh bapak pegang ?”

ustadzah neneng : “.....” (mengangguk manja)

diberi kesempatan seperti itu langsung saja pak ahmad mencengkram dengan gemasnya daging kembar itu, namun dengan wajah yang masih menatap wajah neneng, terlihat wajah neneng yang sedang mnikmati remasannya neneng hanya bisa menggigit bibir bawahnya untuk menikmati tindakan bapaknya itu

pak ahmad : “kenceng kenyel banget bontot tangan bapak sampe enggak kuat megangnya hehe”

karena sudah tidak tahan nafsunya sudah diubun2 karena mendapat rangsangan pak ahmad tanpa rasa malu lagi neneng mencium pak ahmad dan mendekap kepala pak ahmad agar ciuman itu semakin erat “ehmmmmmm ehhmmmm” hanya lenguhan itu yang terdengar dari ruangan itu, tanpa disuruh lagi neneng mulai menggoyangkan pinggulnya menggesekan memeknya ke kontol pak ahmad yang semakin tegang, pinggulnya terus bergoyang keatas kebawah, pak ahmad yang tidak mau kalah semakin keras mencengkram payudara neneng sampai kulit payu dara neneng sedikit memerah, neneng terus menggelinjang menggesekan memeknya sampai beberapa saat kemdian “srrrrrrrrrrrrrrrrrrr” lendir cintanya keluar membasahi CD dan celana piyamanya yang hanya berbahan tipis kini CD neneng yang berwarna hitam semakin jelas menyeplak diselangkangannya karena celana yang basah oleh lendir cintanya

bokep indonesia terbaru
bokep sma jilbab

ustadzah neneng : “aaahhhhhhhhhhhhhhhhh echmmmm ahhh ahh ahh” (melepas ciumannya)

pak ahmad : “ahhh ahh ahhh gila bontot nakal ya, masa keluar sendiri bapak kan belum keluar”

neneng hanya diam tidak memperdulikan omongan pak ahmad dia masih menikmati orgasmenya dan mencoba mengatur nafasnya, setelah merasa cukup tenang neneng bangun dari pangkuan pak ahmad dan berdiri didepan pak ahmad, kini pak ahmad bisa melihat neneng yang tanpa atasan dengan toket yang sudah tercap merah ulah remasannya dan ceplakan CD hitam neneng dari balik celananya yang berbahan tipis dan basah oleh lendir2 kenikmatan

pak ahmad : “kok udahan bontot nakal enggak mau bantu bapak liat ini masih sakit” (sambil menggoyang2kan kontolnya)

ustadzah neneng : “bontot takut pak, bontot kocokin aja ya”

pak ahmad mengerti karena anak terahitnya ini belum menikah pasti dia takut keperawwananya akan robek apabila dia terus bergoyang seperti tadi, pak ahmad masih memiliki rasa sayang kepada putrinya itu dia tidak mau merusak masa depan neneng, namun tanpa diketahui pak keperawanan neneng sudah direbut reyhan pada malam sebelumnya, neneng hanya masih takut bila benda tumpul berotot itu masuk kedalam memeknya

pak ahmad : “iya cepet tapi pake susumu ya bontot hehe”

ustadzah neneng : “hah ? gimana caranya pa ?”

pak ahmadpun kembali memposisikan neneng agar berlutut dihadapannya dan mulai menarik pundanya agar maju kedepan, kini toket neneng sudah menyentuh selangkangan dan kontol pak ahmad

pak ahmad : “kasih minyak dulu biar licin bontot”

neneng menuruti perintah bapaknya dia mulai meneteskan mintak telon ke kontol pak ahmad dan ke toketnya sendiri terasa nyaman dan hangat kontol pak ahmad ketika dilumuri minyak telon

pak ahmad : “”sekarang jepit pake susunya bonntot”

neneng mulai menjepit kontol pak ahmad sesuai dengan permintaanya batang kontol itu seolah hilang ditelan 2 daging kembar kenyal yang mengkilap tersisa kepala kontol pak ahmad yang masih terlihat menyembul disela2 daging kenyal itu, dengan inisiatif sendiri nenengpun mulai menjepitnakn toketnya dengan kedua tangannya dan mengocoknya keatas dan kebawah membuat pak ahmad merasakan sensasi luar biasa kontolnya seolah menyodok memek yang tidak berujung badannya mulai menggelinjang pak ahmad : “ahhh ahhhh ehmmmm bontottt bapak mau ngentott kamu ahhhhh ehmm”

mendengar ocehan yang tidak jelas bapaknya bontot hanya tertawa kecil karena baginya itu lucu neneng malah semakin gemas dan semakin mengeratkan jepitanya sampai seluruh kontol pak ahmad menghilang ditelan toketnya, pak ahmad semakin liar menggelinjang dan mulai mengangkat pinggulnya sampai kepala kontolnya kembali keluar dari sela2 jepitan daging kenyal itu dan “croooooootttt corttttttttttttttttt crotttttttttttt” beberapa kali tembakan peju pak ahmad muncrat keatas seperti airmancur sampai membasahi dagu mulut bahkan sampai rambut neneng

pak ahmad : “ahhhhhhhhhhhhhhhhhh enak ehm ahhhhhhhhh hahhh hahh ahha”

ustadzah neneng : “ehmmm bapak kena muka aku nih ehmmm” (manyun manja)

pak ahmad : “hehe abis engga tahan susu bontot paling mantep kenceng banget jepitannya hehe”

ustadzah neneng : “udah ah malu pak”

pak ahmad : “sinih peluk dulu bapak kan pengen istirahat sambil meluk kamu”

nenengpun mengambil baju piyamanya dan mengelap mukanya yang berceceran peju pak ahmad, lalu kembali ke pankuan pak ahmad namun kini tidak menghadap pak ahmad melainkan membelakanginya, sehingga pak ahmad merasakan kekenyalan bokong neneng di kontolnya yang sudah lemas dan bebas meremas toket indah neneng yang tadi membuatnya tidak kuat

ustadzah neneng : “bapak jangan nikah lagi ya bontot enggak mau punya ibu tiri”

pak ahmad : “kalo setiap hari ditemenin bontot begini bapak enggak bakal nikah lagi deh hehe”

ustadzah neneng : “janji ya”

pak ahmad : “iya janji hehe” (sambil meremas kencang toket neneng)

ustadzah neneng : “awwwwwww nakal ih bapak”

merekapun terus berbincang bincang ringan mengenang saat neneng masih kecil dengan posisi berpangkuan, namun ketika asik mengobrol tiba2 terdengar suara dari depan rumah “tok tok tok” keduanyapun sontak kaget dan mulai bangun dari posisinya

pak ahmad : “coba kamu cek siap itu diluar, bapak masih lemes kamu kan masih muda hehe”

ustadzah neneng : “bapakmah mau enaknya aja!” (sambil berjalan menuju kamar untuk berganti pakaian dan memakai kerudung)

setelah rapi neneng kembali keluar kamar dan berjalan menuju pintu depan untuk mengecek siapa yang tadi mengetuk pintu “ckrek” pintu itu terbuka dan terlihat reyhan neneng masih syok dengan kejadian semalam sehingga hanya mnunduk

ustadzah neneng : “mau apa kamu?”

reyhan : “eh mba jangan jutek dong, aku mau izin keluar mau mengambil uang”

ustadzah neneng : “iya mba izinin, asal pulangnya jangan sore2”

reyhan : “siap mba hehe tapi sun dulu dong”

ustadzah neneng : “gila kamu ini tempat umum”

reyhan : “sebentar aja mba ayo kalo enggak mau aku enggak mau balik"

karena merasa ingin cepat2 istirahat neneng mulai memajukan wajahnya ke wajah reyhan dengan menutup mata, reyhan yang melihat hal itu langung menyergap bibir tipis neneng dia menekan kepala neneng yang sudah berhijab agar tidak bisa lepas dari ciumannya “ehmmmmmmm slurp” lidahnya sedikit bermain dimulut neneng dan tangannya mulai bermain meremas2 toket neneng dari balik jilbab dan kaosnya, setelah beberapa saat karena hampir sesak nafas reyhanpun melepaskan tangannya sehingga ciuman mereka terlepas

ustadzah neneng : “hahh hahhh hahhh udah sanah pergi”

reyhan : “heheh enak enggak mba sebenernya aku mau pergi tapi aku enggak bisa jalan nih liat” (menunjuk sarungnya yang menggelembungkarena kontolnya yang mengeras), isep dulu mba sebentar baru aku pergi ya aku juga buru2 ni”

ustadzah neneng : “gila enggak mau didalem ada bapak aku!”

reyhan : “ayo dong mba sebentar aja tadi juga aku udah ngocok kok bentar lagi juga keluar, apalagi sedotannya mba kan paling mantep pasti cepet ayo mba ini, kalo enggak nanti aku sebarin nih videonya” (mengangkat sarungnya yang ternyata udah tidak memakai apa apa lagi dibalik sarungnya)

kontol reyhan yang mengacung dan ancaman reyhan membuat neneng takut kalo ada yang melihatnya sehingga neneng sedikit menarik reyhan agar masuk ke ruang tamu agar tidak ada orang diluar yang melihat, neneng langsung berjongkok dan melahap kontol reyhan “ehmmmppppppppsluurrppp” bibir tipisnya menyedot sekuat tenaga agar kontol reyhan cepat ngecrot pipinya yang tembem sampai cekung karena kenyotannya yang super

reyhan : “ahhh ehhmmmm mbaaa terus bentar lagi keluar ehmmm” (berbisik)

setalah beberapa menit menyepong kontol reyhan dan “crotttt rottttttttt” reyahan mendekap kepala neneng hingga dibenamkan diselangkannya pejunya keluar lancar menuju tenggorokan neneng


download bokep
cerita sex/

ustadzah neneng : “empttttttttwekkk whmmmmm” (bergumam) neneng yang hanya bisa pasrah menelan semua peju reyhan karena dia tidak bisa bernafas akibat kontol yang memenuhi mulutnya dan hidungnya yang terbenam di jembut selangkangan reyhan, setelah yakin tidak ada lagi tetes peju yang akan keluar rayhan mencabut kontolnya dari mulut neneng “plopp”

reyhan : “hehehe makasih ya mba, bibir atas bibir bawah mba emang mantep hehe”

pak ahmad : “ SIAPA ITU BONTOT DILUAR !” (berteriak dari kamarnya)

ustadzah neneng : “AH ENGGAK PAK INI ADA SANTRI MAU IZIN KELUAR”

mendengar suara pak ahmad reyhan mulai ciut apalagi keinginannya sudah terpenuhi akhirnya diapun ingin segera pergi agar kejadian barusan tidak diketahui pak ahmad

reyhan : “cepet mbak ini surat izin keluarnya dicap aku buru2”

nenengpun mengambil cap arama dan mencap surat yang udah dibuat oleh reyhan, apabila santri ingin keluar dari desa memang harus memiliki cap dari pesantren yang mereka tinggali agar tidak ada yang kabur disetiap jalan keluar desa memang sudah diportal dan terdapat para penjaga, neneng lalu mengecap dan tanda tangan di surat reyhan

reyhan : “makasih ya mba muuachh hehe”

neneng hanya diam melihat tingkah laku reyhan yang membuatnya takut karenaterus mengancamnya, reyhanpun pergi dengan wajah yang semringah dand engkul yang lemas


haripun mulai siang dan shomad yang sedari tadi tidur, mulai terbangun dengan kontol yang mengeras karena bermimpi sedang mengentot kakaknya indah dia tidak bisa melupakan kejadian itu rasanya dia tidak percaya melihat ayahnya sedang menyodok pantat kakaknya indah yang montok dari belakang, diapun mulai penasaran dan mencoba mencari tahu, shomad berjalan keluar asrama menuju rumah kakaknya indah sesampainya disana dia mengetuk pintu rumah indah “tok tok tok” dengan hati yang deg degan

ustadzah indah : “siapaa ?!!!” (membuka pintu)

shomoad : “ini aku teh”

ustadzah indah : “oh kamu ada apa mad ?”

pikiran shomad mulai liar melihat ustadzah indah yang saat itu berpakain rapih denngan kerudung hitam kaos abu2 dan leging hitam semuanya ketat membuat tonjolan2 ditubuhnya semakin terlihat

shomad : “eee...mau numpang mandi teh diasrama airnya macet”

ustadzah indah : “jam segini belum mani ya ampunnnn, makanya jangan belajar silat malem2 terus pulangnya, kenapa enggak pulang kerumah aja lagian”

shomad : “hehe iya teh abis deketan kesini, bang jafar kemana teh ?”

ustadzah indah: “oh dia lagi keluar kota yawudah sanah cepet mandi”

shomadpun masuk kerumah indah dan langsung menuju kamar mandi dia memang ingin mandi namun sekalian memastikan kejadian yang dia lihat kemarin, “byurr byurrr byurrrr” suara air orang mandi terdengar dari luar

shomad : “tehhh!!!” (berrteriak dari dalam kamar mandi)

ustadzah indah : “iya kenapa ?”

shomad : “ada anduk enggak ?”

ustadzah indah : “iya nanti teteh ambilin”

shomad : “tehh .. . . .”

ustadzah indah : “apalagi ?!”

shomad : “aku tau apa yang teteh lakun sama bapak dikamar mandi kemarin”

ustadzah indah :”. . . . . . . “ (syok terdiam)

BERSAMBUNG PART 6




Tetangga Kos

5822 Blog posting